Informasi

Tafsir Penutup Surat Al-Baqarah

Spread the love

kitabullah

 ءَامَنَ ٱلرَّسُولُ بِمَآ أُنزِلَ إِلَيۡهِ مِن رَّبِّهِۦ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَۚ كُلٌّ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَمَلَٰٓئِكَتِهِۦ وَكُتُبِهِۦ وَرُسُلِهِۦ لَا نُفَرِّقُ بَيۡنَ أَحَد مِّن رُّسُلِهِۦۚ وَقَالُواْ سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَاۖ غُفۡرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيۡكَ ٱلۡمَصِيرُ ٢٨٥ لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَاۚ لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡهَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذۡ نَآ إِن نَّسِينَآ أَوۡ أَخۡطَأۡنَاۚ رَبَّنَا وَلَا تَحۡمِلۡ عَلَيۡنَآ إِصۡرا كَمَا حَمَلۡتَهُۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِنَاۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلۡنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦۖ وَٱعۡفُ عَنَّا وَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَآۚ أَنتَ مَوۡلَىٰنَا فَٱنصُرۡنَا عَلَى ٱلۡقَوۡمِ ٱلۡكَٰفِرِينَ ٢٨٦ ﴾ [ البقرة: ٢٨٥-٢٨٦]

“Rasul telah beriman kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitabkitab-Nya dan rasul-rasul -Nya. (mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul -Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan Kami ta’at.” (mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali. Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”  (QS al-Baqarah: 285-286)

“Rasul telah beriman kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman”. (QS al-Baqarah: 285).

Al-Hafizh Ibnu Katsir menjelaskan dalam tafsirnya: “Firman Allah ta’ala: “Demikian pula orang-orang beriman”. Merupakan athaf (kata sambung) dari  “Rasul”. Selanjutkan Allah Shubhanahu wa ta’alla mengabarkan tentang keberadaan semuanya, Allah Shubhanahu wa ta’alla berfirman:
“Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat -Nya, kitab-kitab -Nya dan rasul-rasul -Nya. (mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”. (QS al-Baqarah: 285).

Orang-orang yang beriman mengimani bahwasannya Allah Shubhanahu wa ta’alla adalah satu dan esa, sendiri tidak beranak pianak, yang tidak ada ilah yang berhak disembah melainkan diri-Nya, yang tidak ada Rabb selain diri -Nya. Begitu pula mereka mempercayai dengan seluruh para Nabi dan para Rasul, selanjutnya mengimani dengan kitab-kitab suci yang diturunkan oleh Allah ta’ala dari langit kepada para hamba -Nya dari kalangan para Rasul dan Nabi. Mereka tidak membedakan antara satu rasul dengan yang lainnya. Sehingga beriman kepada sebagian lalu mengingkari sebagian yang lain, akan tetapi bagi mereka semuanya sama, benar adanya, mengajak kepada kebaikan, yang memperoleh petunjuk, serta memberi petunjuk kepada jalan kebenaran, walaupun ada diantara mereka yang menghapus syari’at yang lainnya, namun, tentunya dengan izin -Nya.
Sampai akhirnya, semua dihapus dengan syari’at Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, sebagai penutup para Nabi dan Rasul hingga tegak hari kiamat, syari’at ini berada pada agamanya. Dan senantiasa akan tetap ada sekelompok dari umatnya yang berada diatas kebenaran.”

Selanjutnya Allah ta’ala ber firman akan keadaan orang-orang yang beriman tadi:
“Dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan Kami ta’at.” (QS al-Baqarah: 285).
Maksudnya kami mendengar firman -Mu wahai Rabb kami, dan kami memahaminya, lalu kami mengerjakan serta mentaati dengan mengamalkan isi yang terkandung dalam firman -Mu.
Lalu mereka berdo’a:
“Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali”. (QS al-Baqarah: 285).
Mereka memohon kepada Allah Shubhanahu wa ta’alla ampunan, rahmat serta kasih saying -Nya. Dan tempat kembali itu hanya kepada -Mu kelak pada hari pembalasan.
Kemudian Allah Shubhanahu wa ta’alla mengatakan:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”. (QS al-Baqarah: 286).
Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau menceritakan:
“Tatkala Allah ta’ala menurunkan firman -Nya yang bunyinya:
“Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi”.  (QS al-Baqarah: 284). Sampai akhir ayat.
Maka para sahabat merasa keberatan akan hal tersebut, sehingga mereka mendatangi Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam kemudian mereka menderum diatas tunggangannya. Lalu berkata: “Wahai Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam, kami telah dibebani dengan amalan yang kami masih sanggup mengerjakannya, seperti sholat, puasa, jihad, dan sedekah. Dan sungguh telah diturunkan kepadamu ayat ini yang kami tidak sanggup untuk mengerjakannya. Maka Rasulallah Shalallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Apakah kalian hendak meniru ucapan seperti yang dulu pernah diucapkan oleh ahli kitab (Yahudi dan Nashrani) sebelum kalian, yang mengatakan: ‘Kami mendengar dan kami ingkari? Akan tetapi, ucapkanlah: ‘Kami mendengar dan kami taat, ampunilah kami wahai Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali”.
Lantas para sahabat mengatakan: “Kami mendengar dan taat, ampunilah kami wahai Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali”. Dan manakala hal tersebut baru saja mereka lakukan, sampai kiranya belum kering lisan-lisan mereka, Allah ta’ala menurunkan setelah ayat tersebut, firman-Nya:
“Rasul telah beriman kepada al-Qur’an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan Kami ta’at.” (mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”  (QS al-Baqarah: 285).

Ketika mereka mematuhi dan mengerjakan hal tersebut, maka Allah menghapus dengan menurunkan ayat berikutnya:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah”. (QS al-Baqarah: 286).
Selanjutnya dijawab oleh Allah ta’ala: ‘Iya’.

Selanjutnya mereka berdo’a:
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami”. (QS al-Baqarah: 286).
Allah ta’ala menjawab: ‘Ya’.

Lalu mereka berdo’a kembali:
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya”. (QS al-Baqarah: 286)
Allah ta’ala menjawab: ‘Ya’.

Kemudian mereka menutup do’anya:
“Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”  (QS al-Baqarah: 286).
Allah menjawab: ‘Ya’. (HR Muslim no: 125)

Didalam firmannya Allah tabaraka wa ta’ala:
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya”. (QS al-Baqarah: 286).

Maksudnya Allah Shubhanahu wa ta’alla tidak membebani seseorang diluar batas kemampuannya. Ini menunjukan tentang kasih sayangnya Allah ta’ala kepada para makhluk -Nya, serta kebaikan yang diberikan pada mereka.

Kemudian Allah Shubhanahu wa ta’alla berfirman:
“Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya”. (QS al-Baqarah: 286).

Artinya ia akan memperoleh pahala dari kebaikan yang dulu pernah dilakukan, begitu pula akan mendapat siksa atas perbuatan jeleknya. Dan semua itu, masih masuk pada kisaran amalan yang dibebankan pada mereka. Sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits yang dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasannya Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya Allah telah mengampuni atas umatku dari perkara yang baru timbul dalam hatinya selagi belum ia kerjakan atau bicarakan”. HR Bukhari no: 5269. Muslim no: 127.

Selanjutnya Allah ta’ala berfirman menjelaskan keadaan orang-orang yang beriman tersebut:
“(Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah”. (QS al-Baqarah: 286).

Maksudnya apabila kami meninggalkan kewajiban disebabkan karena lupa, atau jika kami mengerjakan perkara yang haram dalam keadaan lupa. Atau ketika kami keliru, sehingga salah dalam mengerjakannya, tidak sesuai dengan apa yang disyari’atkan disebabkan kebodohan kami. Diriwayatkan oleh Ibnu Majah sebuah hadits dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata: “Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:
“Sesungguhnya Allah memberi keringanan atas umatku ketika salah, lupa dan perkara yang dipaksakan atas mereka”. HR Ibnu Majah no: 2043. Dinyatakan shahih oleh al-Albani dalam Shahih Ibni Majah 1/347 no: 1662.

Kemudian Allah Shubhanahu wa ta’alla melanjutkan firman -Nya:
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami”. (QS al-Baqarah: 286).

Artinya Ya Allah janganlah kami dibebani dengan amalan-amalan yang berat, sekalipun kami masih mampu untuk melakukannya, sebagaimana Engkau syari’atkan pada umat-umat terdahulu sebelum kami dengan dibelenggu dan diikat. Sebagaimana Engkau mengutus Nabi -Mu Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, Nabi pembawa rahmat, yang telah Engkau jadikan sebagai ciri yang menonjol dalam syari’atnya, sebagaimana Engkau telah mengutusnya dengan membawa agama yang lurus, yang penuh dengan kemudahan dan toleransi.

Selanjutnya Allah Shubhanahu wa ta’alla berfirman:
“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya”. (QS al-Baqarah: 286).

Maksudnya dari beban kewajiban-kewajiban, musibah serta bencana. Janganlah Engkau beri kami musibah atau bencana dari perkara yang kami tidak sanggup menanggungnya.
Berikutnya Allah ta’ala berfirman:
“Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami”. (QS al-Baqarah: 286).

Artinya ma’afkanlah kami dari dosa yang kami lakukan kepada -Mu, dari perkara yang Engkau telah mengetahuinya disebabkan kekurangan serta kekhilafan kami. Lalu ampunilah kami dari dosa yang kami kerjakan antara kami dan hamba -Mu. Janganlah Engkau perlihatkan atas mereka perbuatan buruk kami. Kemudian rahmatilah kami dari perkara yang akan datang, dan jangan Engkau cabut taufik -Mu disebabkan dosa yang lainnya.

Lalu Allah ta’ala berfirman:
“Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”  (QS al-Baqarah: 286).

Artinya Engkaulah tempat kembali dan sebagai penolong kami, hanya kepada-Mu kami bersandar, tempat memohon pertolongan, bertawakal, yang tidak ada daya serta kekuatan melainkan diri -Mu. Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. Yang mengingkari agama -Mu, serta mengingkari ke Esaan Dirimu, dan risalah yang dibawa oleh Nabi -Mu. Yang mana justru mereka menyembah kepada selain Dirimu dan menyekutukan -Mu didalam ibadah bersama yang lainnya. Maka tolonglah kami atas mereka, jangan jadikan kemenangan atas mereka di dunia dan diakhirat.
Akhirnya kita ucapkan segala puji bagi Allah Shubhanahu wa ta’alla Rabb semesta alam. Shalawat serta salam semoga Allah Shubhanahu wa ta’alla curahkan kepada Nabi kita Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, kepada keluarga beliau serta para sahabatnya.

Penulis: Syaikh Amin bin Abdullah Asy-Syaqawi
Penerjemah: Abu Umamah Arif Hidayatullah

Comment here